Reminisce My SHS Era

Halo selamat malam minggu para manusia yang bertebaran di dunia. Ini post nggak ngerti galau seneng atau gimana. Yang jelas ini bakalan gaje soalnya ini bakalan berisi cerita singkat perjalanan SMA gue yang dicomot-comot beberapa moment aja wqwq. Dimohon untuk tidak ketawa.

Gue habis dari Solo International Culinary Festival sama seorang yang tidak perlu disebutkan namanya. Di sana gue ketemu sama temen sekelas gue yang pada triple date. Anjir lah gue nyesek langsung. Bukan gara-gara gue cemburu ya no no no. Gue kangen sama seseorang yang sedang mengemban tugas mulia demi kemakmuran bangsa dan negara (halah). Ya intinya gitu deh. Cuman dalam perjalanan tadi gue jadi inget masa SMA gue hahaha.

Gue jadi kangen sama SMA gue. Mulai dari soto dan pecel Bu Amin depan wamir yang bapaknya selalu dengan siap sedia nyeberang jalan. Gue kangen makan di ruang tunggu depan bareng-bareng dan rebutan karak tapi kalo sisa sampe ditinggal di pos satpam. Gue kangen masuk telat mesti antri ngisi surat di BK sama Kak Titi dan Hepi. Gue kangen nongkrong di kantin Bu Kam, ribut soal mie sama Amek Via gara-gara itu udah kesekian kalinya gue makan mie. Gue kangen tiap jam kosong kabur ke kantin terus beli jajan. Gue kangen sama Zana yang makan apa-apa selalu pake kecap sampe gue gak nafsu makan saking item nya 😦 sampe gue manggil dia “Monster Kecap”. Serius, Zana parah banget, dia berhasil ngabisin satu botol kecap sehari. BAYANGIN! -_-

Kayaknya cuman wamir yang punya kantin dengan view kece. Yang dari kantin bisa ngeliatin anak-anak pada basketan di bawah. Biasanya anak-anak cowok yang iseng pada nahan bola dari atas. Lucu deh. Terus gue kangen juga nongkrong di bawah tangga. Kangen ganti pakaian di kamar mandi pojokan waktu habis OR terus pasti Ola sama Inat pada teriak-teriaka karena kamar mandinya sebelahan dan bisa denger kalo ngomong kenceng dikit. Penghuni lainnya, cipan yang selalu lepas sepatu tiap sore, entan yang selalu teriak teriak bareng lilin, cipong sama budi yang kerjaannya ngomongin korea mulu, aldo forever partner hebohin Gerrard, sipe yang kerjaannya bolos mulu tapi kiriman piala nya ke sekolah ngalir terus, tipen yang tiada hari tanpa ngomongin fisika, om ekshan yang diem-diem selera humornya tinggi (gue selalu inget kejadian bahasa daerah waktu um ekshan yang baca dialog pacaran bareng empin, omg cem anak homo bae), kak rama aka danesh yang kemaren pas ketemu habis ngasih gue sticker “menantu idaman adalah anak stan” (sukasuka lo aja deh) yang tetep lawak banget tiap digodain =))

Gue kangen fotokopi di TU berakhir nge-gosip bareng Mbak Rina, Mbak Putri, dll dan malah nonton TV glesotan di bawah sembari Bu Karya baca koran di atas kursi. Gue kangen nge print di ruang guru secara gratisan selama nggak ketauan Bu Endang. Gue kangen ruangan sebelah ruang guru yang selalu sepi tak berpenghuni. AV yang jadi ruangan favorite karena sound nya yang oke banget, enak banget kalo dugem pake playlist nya Shafira/Andra, tempat segala tangis tawa rapat mos evaluasi. Kangen aulanya, tempat gue dibentak-bentak dan membentak-bentak (gadeeeng). Kangen Misum walau kemaren gue abis ke misum wahaha. Duh, kangen ruang karawitan.

OMG GUE KANGEN BANGET KARAWITAN. Ngomongin karawitan gue kangen juga sama Pak Mul yang selalu galak waktu ngajar tapi aslinya oenyoe bingitzzz, guru karawitan tuh selalu oenyoe deh dari pak jks (baca: jekaes), pak yono sampe pak mul :’) kangen anak karwit nya kesnas yang selalu terabaikan tapi jadi subbid paling nyaman. Mas ponang, mbak tika, mbak putri, ucun, mami ayin, esa. Gue kangen sama Firework – Katty Perry yang berhasil disempilin bunyi saron, lagunya Aerosmith yang apa tuh diadu sama biola, saxo nya mbak elen, band nya anak etnik, padsu, dan karwit ofc. Kangen anak TJ (tari jawa) dan MD (modern dance) yang nasibnya selalu kasian karena mereka kalo latian selalu mepet-mepet. Gue kangen ngisi pensi lagi, colut kelas demi latihan, balik sore dengan muka kucel, H-7 isinya berantem mulu, kangen checksound protesin OSIS, kangen Bayus, Fandi, Yunan. Kangen rebutan Bayus dan Arief sama Iis. Kangen gombalin Bayus dan dibalas dengan tawa salting, kangen dibukain saos lagi omg hahaha. Gue abis ketemu bayus waktu acara edu expo kemaren gue gak nyangka dia menyapa gue dengan cara yang tidak terduga/? anak lempeng, emotionless gitu bisa bercanda omg. Kangen Veni, Keket. Kangen anak kerkoff.

Kangen anak study teater HOHA yang ngajarin gue indahnya kekeluargaan walaupun gue sering banget absen teater tapi justru di HOHA gue nemuin banyak hal yang indah di lihat. Terimakasih pak eko dan keluarga, pak mas radit, mas bayu, mas lasykar, mbak wara, mbak inun, mbak anin, mbak mutek, nadia, oscar, tasya, abi, kalian luar biasa, serius :”) aku gak ngerti karena aku selalu ngerasa gak pernah bisa ngasih kalian apa-apa tapi kalian udah ngasih begitu banyak hal buat aku. Kalian bener-bener luar biasa.

Gue kangen kerkoff yang awalnya jadi tempat serem tapi akhirnya bikin kangen. Kangen masjid yang enak banget buat tidur dan nge ces, aula dan ruang band nya, kangen parkiran dan lapangan belakang, kangen CS2 (baca: ci es tu), kangen PPS (putra putri smaga) hahaha kangen jadi finalis (gadeeeng kapok gue), kangen MPS (merah putih smaga), uh kangen lah sama semuanya! Gue tiap ke kerkoff berasa artis gitu jarang ketemu jadi say hello sana sini hoahaha gadeng alay itu mah, gue selalu serem liat kakak kelas gue yg kayaknya masih sebel sama anak aksel, langgeng yang aneh banget orangnya, temen-temen SMP gue yang entah kenapa bisa jadi tinggi dan tak cupu lagi, pengen makan lagi di kantin kerkoff pake terancam, makan cireng di pojokan, beli makanan di koperasi, beli siomay depan sekolah, es virgo, pasco, kangen lepas sepatu bareng amek jeje galuh fira keliling kerkoff di antara hujan sementara para orangtua lagi rapat. Kangen nonton Kerkoff dari atas karena selalu keliatan wow banget :’) kerkoff tuh emejing bangetlah, tempat lo berantem over simple thing kayak pada gak dateng rapat, rebutan ruangan, rebutan orang, tempat nangis mempertahankan eksistensi subsie ah ya gitulah banyak cerita. Lol gak nyangka gue udah gak pernah tiap senin harus ke kerkoff demi upacara, tiap OR ke kerkoff dari wamir. Ya gitulah, dulunya bikin sedih sih berasa susah banget gitu tapi kalo diinget lagi justru lucu.

Ngomong-ngomong ini gada habisnya gue ngomongin SMA gue. SMA gue tuh incredible banget lah. Gue masuk di sini gara-gara gue suka batiknya (ini alasan macam apa), dan sma gue ini beken sedari nenek moyang dulu. Lucu sih gue inget cerita masuk ke aksel, gue cuman ngerjain tes seadanya dan malah masuk. Walau masuk aksel tuh beban mental banget, huhu capek hati tenaga banget lah apalagi kalo lo gak cukup pinter dibanding temen lo dan lo masih ikut subsie, dua lagi, berasa dunia mau runtuh. Alay emang. Biarin aja.

Ngomong-ngomong lagi nih, dunia SMA gue nggak sedatar-datar itu juga kok. Contohnya gue sering berantem sama temen gue yang nge geng karena dia dulu awalnya paling deket sama gue terus ya gitudeh, sudahlah masa lalu. Terus gue pernah juga bentrok sama Ivander. Ivander aka Icen aka Ikent aka Bigbro ini kayaknya frenemy banget. Di pagi hari gue bisa marahan gara-gara kursi tempat duduk, siang harinya udah ribut masalah wadah minum dia yang suka gue gantungin di papan kelas yang di atas pintu itu. Terus gue suka nge gambar dia pake gambar yang gak mutu bareng kusi, pia, zana janos, amek. Gue suka sembunyiin barang dia karena dia suka nyembunyiin barang-barang gue, paling precious adalah game di hp dia karena game nya lengkap bingitzzz ya keles. Iken nih sebenernya baik walau dia emang sering nyebelin, banyak nyebelin malah. Gue pernah pergi bareng keluarganya, bareng adeknya juga yang mirip sama sepupu gue wakakak. Ortunya ramah dan lucu banget. Iken nih kayaknya titisan boboho banget. Pokoknya cerita pertempuran kami begitu banyak. Oya masih ada lagi yang parah tuh kita suka ngedorong punggung waktu pegangan di batasan yang di balkon itu lho, jadi berasanya kayak mau jatoh/? kurang ajar emang. Btw si iken nih rajin bawa bekel makan yang enak banget buat digangguin.

Gue waktu SMA juga pernah mengalami hal gila semacam ngecengin pemain bola di manahan, ini partner in crime nya mah jelas Amek. Dari yang berhasil dapet foto + ttd sampe yang berakhir dengan hujan-hujanan dan foto punggung doang. Bayangin tuh kita basah kuyup dan mereka ngeliatin dari atas bus. Kampret emang. Terus gue pernah juga pergi bareng Zana dan lain-lainnya naik mobil, zana yang nyetir. Waktu itu kita masih pake seragam seinget gue dan kita main ke SS. Bayangin aja betapa jauhnnya. Terus sampe sana waktu kita turun tuh berasa anak hedon banget lah, seragaman gini masih bisa bisanya ke mall. Di sana masih pada tutup kita muter-muter gaje gitu ngablu banget. Terus berakhir makan kfc + jco di kfc. Gue ketemu sama pacarnya seseorang yang merupakan temen SD gue, dan dia gak nyapa gue karena seseorang itu 🙂 nice bangetlah.

Gue kangen juga nonton basket jadi suporter bareng Gahol (Smaga Holic) emang alay nama suporternya tapi dulu kami keren, dulu sih gatau sekarang.

Ngomongin basket gue jadi inget sama para masa lalu gue. (emot tearsofjoy) Lawak kalo inget. Sedih sedih bahagia pengen ketawa tapi miris. Waktu SMA gue punya 1 mantan dan 1 hts yang asalnya dari masa lampau. Ini gak menghitung yang cuma bercandaan dan ngefans doang dan yang lain-lain, ruwetlah emang. Gue emang punya kebiasaan jelek gasuka publikasi gitu jadi sekalinya orang tau pilihannya cuma dua: 1. telat tahunya padahal keadaanya udah berubah; 2. salah paham atas infonya.

Lumayan lah gue sempet ngalamin masa cinta nya anak-anak abu-abu. Yang pertama sih sama oknum O. Dia nih masih menjabat mantan paling baik. Saking kita nih terlalu baik-baik dari awal sampai akhir, sampe sekarang pun kita masih temenan baik :)) ya walaupun sempet cold waktu ada masalah cuman ini lucu aja. Kemaren waktu gue ketemu dia lagi kita berasa gak ada apa-apa gitu padahal dulu dia suka nyanyiin gue hoahahaha, dia pinter main gitar tuh kalo gue ke rumahnya dia suka main gitar OTL, terus dia lebih muda dari gue beberapa bulan jarang banget gue bisa sama yang lebih muda :)) terus gue dulu juga pernah dianterin habis teater sama dia juga, itu bego banget udah malem gitu masih aja muter giblik lah. Oya dia menurut gue paling baik sih soalnya dia pernah jenguk gue pas gue sakit cangkrang. Gatau betapa deg deg annya gue waktu dia dateng -_- terus gue diketawain karena gue alay katanya namanya juga orang sakit cangkrang masak gak boleh bentol-bentol. Tapi gue gak akan pernah kembali padanya karena sangat amat tidak mungkin lah intinya. Gue sampe bikin janji sendiri untuk menghormati dia, gue gak akan mengulang kesalahan yang sama dengan orang lain. Sekali saja sudah cukup.

Yang kedua nih sama yang entah apa namanya, mantan enggak hts iya kakak-adek lebih gebetan kelamaan gatau lah. Gue kalo inget dia nih pusing lho. Gue juga gak ngerti ih kenapa gue bisa sesuka itu sama orang jerk macem dia. Dan sialnya lagi nama dia mirip nama adek gue dan nama gue sama dengan nama nyokapnya (YA TERUS KENAPA PIK). Kode name H. Lucu sih sejak terakhir kali berantem, gue lost contact setahun lebih dan ketemu di unexpected place at unexpected time and situation. Gue bahkan dengan tanpa berdosanya bikin dia putus sama mantannya yang notabene kakak kelas gue waktu itu, walaupun gue mungkin bukan alasan utama gue jelas ngerti kalo gue emang berdosa. Gue bingung deh kalo mau cerita soal dia, sedih sama senengnya seimbang kayaknya. Gue dulu kayaknya terlalu goblok gitu mau maunya sama orang kayak dia. Yang gak jelas gitu statusnya. Sehari dipamerin besoknya dianggurin. Nasib gue gak beda jauh sama tempat singgah, cuman numpang lewat numpang istirahat aja habis itu ditinggal. Basi.

Senengnya sih dia fix officially kayaknya first love gue karena gue desperately in love gitu, walaupun waktu smp sebelum gue naksir dia gue udah sempet punya pacar tapi sepertinya itu tak masuk hitungan (hidup memang ribet nak, wajar saja bila kau tak paham). Dia juga orang yang udah berkali-kali ke rumah gue dari cuman numpang nunggu, modus ngasih buku, modus ngasih film, sampe lupa waktu numpang sholat dll. Dia tuh satu satunya yang dicurigai tetangga gue sebagai pacar gue PADAHAL YA AKU HANYALAH WANITA YANG BODOH. Gue sering nonton sama dia, sebenernya salah satu alasan gue sekarang jarang nonton selain gue gak punya temen. Lucu bangetlah kalo udah di XXI. Gue suka konyol kalo jalan sama dia karena hukumnya gue dilarang pake sendal berheels, gue pake crocs yang alasnya tebel aja tingginya hampir samaan ya maksud lo aja, gue kan gini gini menghargainya walau dia tak pernah menghargaiku. Di SS juga lah gue ngerasain indahnya diimamin :”) pokoknya di sini tuh penuh kejadian lah.

Dia menurut gue biarpun jahat tapi dia jerk yang classy, dia mah selalu balikin gue tiap habis ngajak jalan. Padahal rumah dia lebih deket dibanding rumah gue. Terus pernah sekali gue balik malem banget dan itu rekor termalem gue balik malem dengan diboncengin cowok. Waktu itu gue akhirnya ngerti perasaan “I swear, we are infinite.” yang dibilang Charlie di The Perks of Being Wallflower. Itu sumpah momen yang kayaknya dimiliki semua orang tapi menurut gue itu berharga banget. If someday, gue bisa melakukan hal yang sama dengan orang yang lebih baik…. huhu gak ngerti bangetlah gue kangen banget momen ini. Habis itu sampe rumah dia pamit ke bokap gue dan bokap gue nanya ke gue pertanyaan yang konyol banget. Toloooong, itu bukan pertanyaan yang kufikirkan. “Kok temenmu kayaknya kecil to.” /pingsan/ /byeworld/

Soal balikin gue ke rumah, dia bego banget waktu itu gue gak bawa helm karena berangkatnya gue dianterin. Pas balik nih dia ngeyel mau balikin gue dan gue ngelewatin jalan slamet riyadi dengan sukses bersamanya dengan gue tanpa helm. WOW BANGET. WOW. Itu koplak dan wow sekaligus. Gue gak ngerti dewi fortuna lagi berpihak pada gue apa emang polisinya pada rabun dan ngantuk. Cuman itu konyol…

Sama dia gue suka tukeran baju. Tenang, dia gak pake dress. Gue sering banget pake jaketnya dan itu salah satu alasan bikin gue susah move on, karena gue kangen bau bajunya… norak emang cuman kebiasaan susah diilangin kan. Dia dulu pernah dimarahin emaknya gegara bajunya baunya bau parfum cewek/? itu bikin ngakak abis. Duh kangen pake boyfie’s tees deh. Eh gadeng.

Tbh gue punya kebiasaan jelek suka gledahin hp cowok gue. Dan gue gatau kenapa dia ngebolehin gue buka-buka hp nya sampe tak ada yang tersembunyi padahal gue bukan ceweknya plis :”” bahkan gue dulu allowed buat balesin sms dari fans fans nya. Lo harus tau betapa bangganya gue saat itu bro sist!

Sayang sekali, dia terlalu banyak menyakiti gue. Miris sih kalo diinget-inget. Kayaknya impas gitu kebahagiaan yang dikasih sama sedihnya. Gue kalo marah modelannya “yaudah” “terserah” intinya gue iya-iyain aja, bukannya nyelesaiin masalah yang ada malah bikin nyesek mulu. Salah gue sendiri sih sebenernya cuman gue terlalu tegar dalam menghadapi rintangan ini/? Gue jadi inget lagunya terlatih patah hati “bertepuk sebelah tangan (sudah biasa), ditinggal tanpa alasan (sudah biasa)” =)) OMGGGG. Gue dulu punya banyak lagu yang cocok hahaha dari SMP sampe SMA tuh. Kayaknya sih sekarang paling cocok ya Somebody That I Used to Know – Gotye. Btw dia pernah ngasih versinya walk off the earth. unyu bangetlah /.\

Gue gak ngerti bahwa akhirnya gue bisa nyerah juga setelah sekian lama. Antara seneng dan takut juga sih. Seneng karena akhirnya gue bisa berhenti buat membuat waktu gue yang berharga dan air mata gue secara sia-sia, sedih karena gue pasti bakalan kangen banyak hal. Dan takut kalau suatu ketika ada yang nyerah dengan gue. /ngelapmata/

Untuk bikin gue berhenti suka sama H ini bener-bener luar biasa. Gue udah berkali-kali deket gagal just because gue masih suka sama ini orang. Kalo seseorang bisa bikin gue suka sama dirinya tanpa membandingkan dengan H, maka orang itu hebat banget sih. Salah satu alasan kenapa gue menghormati oknum O. walaupun akhirnya habis sama oknum O balik lagi ke H. In the end, kayaknya everything he told was a lie. And I’m fucked off enough so IDGAF. Gue rasa gue udah cukup atas semuanya, cukup muak atas kebohongan, capek sama sifatnya, kesel karena gak pernah bisa protes, yah apa ajalah, bagi gue itu semua udah terlalu banyak untuk menjadi alasan berhenti bertahan jadi sekian saja kisah dengannya.

Walaupun kisah cinta SMA gue berakhir sedih gue tetep seneng pernah mengalami itu semua di waktu SMA. Gue tau semuanya pasti bermakna bagi gue (eaeaea). Pokoknya SMA tuh wow banget lah. Indescribable singkatnya.

Sudah sekian saja pengingat dari masa lampau, ingat ini sifatnya subjektif. Jadi mohon maaf pada pihak yang terlibat semata hanya untuk curahan gundah/? Mohon jangan disalah artikan.

Sekian dan terimakasih.

Salam peluk cium.

Cuyong tantik.

PS: moodboster malam ini permen kapas hasil beli di festival dan ingatan akan suara orang yang ngantuk (ciye).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s