Mindblow

Hai gue mau curhat lagi, jadi tolong diabaiin aja. Gue pusing banget.

Jadi ceritanya berawal ketika gue nonton MSS aka Manusia Setengah Salmon yang bahas perpindahan. Ya intinya gitu pindah bahasa gaulnya move on. Gue kenalan sama temen baru yang entah kenapa bisa mirip sama mantan gue.

Jadilah gara-gara melihat wajah temen baru gue, gue sempet pengen nangis dan balik pulang (padahal waktu itu kita lagi makan, untungnya gue masih bisa nahan biar gak nangis). Gara-gara itu gue sempat meragukan kepindahan dari mantan HTS, TTM or entahlah apa namanya itu. Duh gue pengen banget masang foto mereka sebelahan biar orang pada percaya seberapa miripnya mereka -_- mungkin kalo temen baru gue ini dapet keturunan arab dikit, mereka bakal dikira orang kembar. Oh tapi yaudahlah opini gue mereka mirip titik.

Oya ngomongin soal mantan, gue sempet kepikiran lagi soal mantan gue yang babi kampay abis. No I don’t hate him to be fucking honest. Yaelah gimana sih gue gamau munafik gue bertahun-tahun sukanya, dude. Intinya gue keinget lagi saat-saat gue jalan bareng, nonton bareng, ngobrol sampe lupa waktu, sholat bareng dia, dapet foto-foto hasil jepretan, ngomongin cover di youtube, nemenin dia nonton basket atau sekedar duduk sendirian di kursi penonton sementara dia main. Gue gak kangen. Tapi ketika gue ngeliat muka temen baru gue itu, memoriesnya semacam floating lagi. Nyet nyet nyet! Beberapa hari atau minggu sebelumnya gue sempet sms-an untuk urusan formal menyangkut emak gue juga, sebenernya gak penting sih cuman emak gue nyuruh gue nanyain kabar mantan gue (secaralah tuh orang satu-satunya yang gue kenalin secara resmi sebagai ‘orang yang gue suka’ ke emak). Dan waktu itu gue flat flat aja gak kayak dulu heboh, deg-deg an  senyam senyum gak jelas, jadi gue berasumsi bahwa gue berhasil mengubur perasaan gue dalem dalem. Setelah kejadian ketemu temen baru itu, gue sempet nangis waktu sholat, gue keinget lagi soal berapa banyak gue nangisin mantan gue itu.

Dipikir-pikir lagi gue itu goblok segoblok gobloknya umat. Jadi gue tuh semacam tempat pelarian doang dari mantan gue ini. Kalo dia bosen sama ceweknya, kalo dia putus sama ceweknya, kalo dia lagi gak ada kerjaan dan suwung dlsb. Tapi entah kenapa gue dengan ikhlas membiarkan gue dimanfaatkan. Gakdeng, gue pamrih juga, pamrih soal perasaannya ke gue. Tapi ya gitulah, walaupun dia sering bilang dia suka sama gue sayang sama gue toh nyatanya kelakuannya gak nunjukkin kayak gitu. Apalah artinya. Karena gue membulatkan niat belum lama ini, jadi kejadian gue ngamuk terakhir itu waktu gue tes di sebuah Univ Negeri dan gue sendirian sementara dia juga tes di Univ yang sama dan dia enggan nyamperin gue karena ada kakaknya yang itu berarti juga ada cewek calon dokter yang gue curigain naksir dia. Gue rasa udah saatnya gue memulai independensi setelah selama ini terjajah. Terus gue ninggalin dia gitu aja. Toh kesibukan gue juga support gue biar gak mikirin dia mulu.

Semenjak gue masuk Univ yang awalnya gue gak terima masuk di sini, gue pasang pokerface everywhere. Kayaknya bawaan kalo gak nyaman gue selalu pasang muka kolot dan galak, sinis. Tapi pertahanan gue runtuh seketika ketika gue dikatain korban film sama seorang kakak tingkat gue, jadilah mulut gue punya kesempatan buat ngomong menjelaskan maksud daripada sebutan itu. Semenjak itulah image gagal kalem melekat erat pada gue. Tapi tetep aja, gue cuek bebek soal urusan cowo. Sementara temen-temen sekelompok gue baik pada saat Ospek Versi 1 dan Ospek Versi 2 udah mulai naksir kakak tingkat dan temen seangkatan, gue masih datar aja.

Sempet sih waktu gue Ospek gue kena modusan tapi itu gak ngena /? karena waktu itu gue bener-bener lagi bete banget sama yang namanya makhluk bernama ‘cowok’. Gue udah build wall lah bahwa gue gak bakal gampang naksir orang. Ya gapapalah lirik-lirik dikit tapi cuman sekedar untuk bahan kecengan tiap gue makan di kantin sehingga ketika lewat gue bisa nyebut “Subhanallah” bareng sama temen-temen sekomplotan gue.

Tapi suatu ketika, ada seseorang yang modusin gue secara terang-terangan. Caranya beda dari para cowok yang suka modusin gue biasanya. Si orang satu ini tipenya “Alon-alon waton kelakon tapi selalu bisa bikin gue bilang silly and cheesy tiap kali dia melakukan sesuatu yang aneh. Si cowok ini nampaknya sudah setahunan menjomblo dan sedang dalam pencarian. Gue sih tertarik karena dia keliatan ada niat gitu dan gelagatnya juga kayaknya serius bukan cuman mau pacaran sebagai status doang. Gue udah menganalisis kepribadiannya lewat tingkah dan zodiaknya (gue gak baca ramalan ;~; ini generalisasi aja kok 😦 wks ). Jadi tiap kali gue ngomong sama dia gue berasa disoundtrack-in sama lagunya Urban Zakapa – Coffee Latte. Soalnya tatapan mata dan senyumnya dia bikin gue GR mulu. Tapi gue gak mau tergesa-gesa karena gue tau dia masih gak yakin sama perasaannya. Makanya gue sok-sokan gak peduli padahal setiap kali ada moment ngobrol berdua pasti awkward gitu.

Tapi tapi tapi tunggu dulu. Sebelum gue bertambah deket dengan si manusia modus tadi, gue menemukan seseorang yang lain. Seseorang yang bikin gue nyaman. Yah okelah gue harus akuin gue lebih nyaman sama orang ini dan dia juga tipe orang yang baik banget (bahkan temen gue juga ngakuin itu). Gue juga jauh lebih deket sama ini orang dibanding si manusia modus (Mamo singkatnya). Orang ini tuh emang gak serius, gak kayak si Mamo yang kalo attract sama orang tuh bisa diliat dengan mata. Bahasanya orang ini tuh mikroskopis sementara yang tadi itu makroskopis. Gue gatau perasaan gue ke dia kayak gimana, gue bebas bercanda sama dia, ngatain dia tanpa takut image gue jatuh (LIKE YOU HAVE IMAGE AJASIH PIK -_-) secara singkat gue ngerasa lebih nyaman. Di satu sisi gue gak mau dijadiin tempat persinggahan aja karena gue tau bener hal-hal apa yang baru aja menimpanya /halah. Ya intinya dia lagi sedih dan gue ada di sana buat dia jadi itu meragukan perasaan gue. Tapi di satu sisi gue juga gak mau kehilangan dia karena gue paling gak bisa kehilangan seseorang yang pernah masuk ke kehidupan gue. Apalagi dia berhasil bikin gue merasa nyaman.

Seperti pengalaman di atas, gue udah dijadiin tempat persinggahan. Sebenernya gak cuman mantan gue itu doang. Ada banyak yang sering menjadikan gue tempat singgah. Singkat alasannya karena gue gampang klop sama orang. Sempet temen SMA gue ngatain gue tuh terlalu terbuka buat cowok. Gue tuh kayak menawarkan kenyamanan tapi tanpa tantangan. Seorang di masa lalu yang lain bilang kebanyakan suka deket-deket gue karena gue gak jaim-an di deket cowok gak kayak para kebanyakan makhluk cewek lain. Tapi itu juga yang bikin gue gagal jadi target karena gue terlalu deket sama semua cowok. Jadi bagaimana nak, mamah harus bertingkah seperti apa? -_- padahal gue perasaan juga udah biasa aja, gue gak berusaha cari perhatian mereka. Gue gatau mungkin yang dinamakan kelebihan adalah kekurangan itu yang kayak gini kali ya.

Jadi ketika gue mikirin di mana gue akan pindah, gue kembali meragukan kesiapan diri gue sendiri. Gue gak tega nyakitin salah satunya. Gue udah pernah bilang ini ke temen gue kalo gue lebih suka orang nyakitin gue ketimbang gue harus melukai perasaan orang lain. Tapi belajar dari kisah temen gue, gue tahu bertingkah tegas itu penting banget demi kelangsungan hidup bermasyarakat (?) gakdeng, demi kebaikan bersama. Gue udah berusaha untuk membiarkan ini mengalir dulu tapi tetep aja setiap kali gue kepikiran bahwa gue akan melukai mereka bikin gue pengen jedokin kepala ke meja. Gue udah mau istikharah aja tapi gue masih ngafalin doanya (dalam proses ceritanya) semoga cepet terlaksana karena gue beneran lupa!

Gue tahu, gue emang egois dan serakah. Gue seakan-akan gak mau ngelepasin salah satu di antara mereka. Padahal gue gak tahu siapa yang harus gue lepasin siapa yang harus gue pertahanin. Perasaan mereka berdua ke gue sama-sama belum pasti. Dua-duanya sama-sama masih meragukan. Dua-duanya sama-sama bikin gue bingung.

Terus terang aja gue takut buat menentukan pilihan karena gue trauma. Gue takut gue berjuang sebelah pihak lagi. Gue takut perasaan gue gak sama besar dengan yang diberikan dia. Gue takut suatu saat gue harus menyerah, pindah lagi, adaptasi lagi.

Gue tahu gue salah dalam membiarkan ini berlarut-larut tanpa kejelasan. Terlalu banyak pertimbangan. Terlalu banyak yang harus dibandingkan (ya jangan bandingin juga, ih elo gimana sih pik).

Aduh gak seharusnya gue galau kayak gini, tapi ini bener-bener bikin gue kepikiran. Bikin gue memposisikan diri sebagai mereka (padahal perasaan mereka ke gue aja belum pasti, piye sih). Apakah harus mementingkan kenyamanan atau keseriusannya pada hubungan >< Apakah gue harus memilih berdasar keadaan saat ini atau keadaan masa depan?

DOOOOOH GUE HARUS GIMANA?? TULUNG PLIS BANGET HIH.

Yaudah gue udah ngantuk dan besok masuk pagi. So lemme sleep for awhile. Good night, Fellas!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s