Born To Be a Fangirl

#Oke, gue memutuskan untuk bikin post curhatan gue yang selama ini terpendam *cieleh*

Post ini berawal dari hari-hari gue selama liburan ini. Karena emang rencana libur ke Bromo gagal, gue akhirnya ngedomprok di rumah. Ya main sesekali sih. Tapi ini ceritanya gue ngedomprok (udah diiyain aja, jangan ngeyel).

Gue yakin, semua juga pada tahu kalau nggak kurang nggak lebih nggak nggak kuat *apasih* gue itu fangirl. Ya secara otomatis gue bakal fangirlingan. Itu semacam kewajiban gue gitu selain sholat dan membantu orang tua (nggaya). Tapi kegilaan fangirl gue memuncak liburan kali ini. Dan gue akhirnya menemukan jati diri gue! (ini alay sumpah)

Setelah gue puas ngubek-ubek youtube, twitter, tumblr, gue berakhir di blog. ya di blog dan gue nemu beberapa forum diskusi. dan gue jadi gila! perlu digaris bawahi GILA. Di mulai dengan gue ngebias Stella Kim yang sumpah bujubune engga boong cantek abessss itu yaolohhh, gue kepentok pada penghianatan mau ngebias siapa (ini kok gue alay banget -_- bodo amat lah).

Selama ini gue punya beberapa bias. Yang gonta-ganti. Gue ceritain yang gue akuin sebagai laki gue cuma Kyuhyun. Tapi suatu masa, gue nyerah karena DBSK ternyata berarti banget buat gue dan akhirnya gue jatuh di kulkas Changmin. Ya, dengan nggak tahu dirinya gue ngelungsurin Kyuhyun dan pindah ke sahabatnya (maafkan aku, Cho :’))

Selama ini gue ngeship Changmin dengan Sooyoung. karena nggak ada cewek lain yang cocok sama Changmin dan gue nggak mau CM jatuh kepelukan yang salah (kenapa gue berasa emaknya CM sih -_-). Tapi, waktu gue bikin fanfic, gue iseng. Gue buka-buka blog OTP lain. Ya kalo lo nggak ngerti OTP baca aja pasangan idol gitu. Gue nemu Sooyoung sama Kris. Dan gue keracunan. Oh tidak!!!! dan keracunan adalah hal yang paling bahaya buat gue ;w;

Bagi gue, CM itu sama berharganya sama pacar gue. terserah deh orang mau ngomong apa. semenjak gue jadi Cassiopeia, gue belajar banyak. Entah itu dari temen sefandom gue atau dari idol gue. Gue bangga. Bangga banget jadi Cassiopeia. Lebih dari apa pun, kebahagiaan gue jadi Cassie itu nggak bakal bisa diungkapin dengan kata-kata. Gue tahu gue alay dan lebay soal ini -_- tapi kalau kalian nggak jadi Cassie kalian nggak akan ngerti.

Okay, gue akan bahas soal Cassie bagi gue lain waktu.

Tapi, gue rasanya penghianat banget waktu akhirnya gue tanpa sengaja doodling nama Kris. Iya Kris! Rasanya gue habis selingkuh. Gue bikin ff yang cast nya Kris Sooyoung. Rasanya gue ngehianatin CM banget, rasanya gue nggak layak buat masuk daftar istri dia. Gue bete deh. Dan akhirnya gue berakhir di blog nya kak Ronzzy Kevin (kaoskakibau.com). Ya fanboy nya Bebekhyun. Dan gue ngakak-ngakak di sana. Tapi setelah gue nutup blog itu dan merenung, gue sadar akan beberapa hal. Dan itu yang sebenernya mau gue bahas di sini.

Gue tahu, orang-orang nganggep gue freak, aneh, lebay, alay, atau apalah. Gue sadar gue nggak kayak remaja kebanyakan. Gue beda. Sejak gue kecil gue sadar gue aneh. Gue nggak suka jadi orang yang sama kayak temen gue. Gue nggak suka jadi biasa aja. Pokoknya gue suka yang beda.

Semakin hari semakin gue sadar kalau gue makin aneh. Apalagi setelah gue kenal KPOP. Oke, gue mau bilang kalo gue nggak bentar kenal KPOP. Gue udah tahunan. Sejak jaman Endless Love gue udah tau kora-korea-an. Cuman waktu itu gue masih terlalu kecil. Majalah SD gue belum ada yang bahas artis Korea. Gue belum punya internet. Komputer gue masih yang gede dan suka bunyi kalo dipake ngegame Spongebob Collapse sama Dinner Dash. Gue masih cupu dan suka gonta-ganti idola. Dan nggak pedulian. Ya intinya gitu. Gue udah lama kenal KPOP.

Selama bertahun-tahun gue jadi KPOPers gue ngalamin banyak hal. Mulai dari punya temen, fanwar, nangis, seneng. Banyak hal. Mungkin orang-orang akan ngatain gue ngelakuin hal yang nggak penting. Ya itu buat mereka. tapi buat gue, itu penting. Gue nggak tahu gimana datarnya hidup gue tanpa fangirling. Pasti flat flat banget :/

Bagi gue, jadi fangirl itu nggak semudah yang dibayangin orang kebanyakan. Lo nge-fans orang. Lo jadi fangirl. Gagitu. Fangirl bagi gue itu adalah dedikasi di mana lo secara tulus ngagumin seorang idol. Oke TULUS ya, catet. Tulus itu berarti nggak pamrih sama idolnya. Beberapa diskusi yang gue temuin di soompi kemaren ngebuka mata gue kalo nggak semua fangirl itu tulus. Mereka kadang ngaku-ngaku ngefans hanya demi punya temen, atau dibilang update atau biar ngerti topik yang dibicarain temennya. Dan gue udah nemuin orang kayak gitu #HAHAHA #KENAPAGUEKETAWA

Sebenernya hak-hak mereka juga sih kalo mereka mau jadi fans musiman (itu bahasa twitternya, yegak?)  Tapi gue nggak suka aja kalo ada fans yang kayak gitu terus bertingkah sotoy. Bukan maksud gue merasa senior sih. Cuman gue nggak suka aja, mereka memanfaatkan idol gue sebagai cara meningkatkan popularitas. Nggak adil. Nggak bis gitu! Nggak nggak nggak kuat (kenapa 7icons lagi sih!)

Gue baru sadar kalo gue Born To Be a Fangirl adalah saat ada sebuah tweet dari temen gue yang intinya bilang dia pengen jadi artis. Beberapa temen fangirl gue juga pengen jadi artis karena mereka pengen ketemu sama idola mereka. Oke, gue sama sekali nggak punya pikiran jadi artis. Seumur gue idup gue nggak pernah pengen jadi artis. Di saat yang lain sosoan dandan mirip artis gue nggak cukup peduli buat sisiran. (TAPI GUE BUKAN ANAK MALES. GUE PENGEN PUNYA MESSY HAIR KAYAK HYO /DITABOK)

Gue cuma pengen jadi fan yang diakuin idola gue. Gue pengen jadi fan yang diketahui keberadaannya. Gue pengen jadi fan yang bisa ngedukung idola gue apa pun yang terjadi. Gue cuma pengen idol gue tau mereka itu dicintai banyak orang. dan gue cuma pengen, sekali aja. sekali buat jadi lucky fan. Ya, kalo gue nggak bisa jadi cewe idol gue, gue cuma mau jadi lucky fan. Lucky fan nggak cuma yang naik dipanggung. Lucky fan bisa juga orang-orang yang berawal dari seorang fan kemudian jadi staff. YA ALLAH MAU DONG YAAAAAA

Selama ini, gue nganggep dunia maya gue lebih menarik dari dunia nyata gue. Karena gue lebih ngerasa hidup di dunia maya gue. Di dunia Kpop gue, di dunia fangirl gue! Gue bisa ngerasaiin emosi-emosi yang nggak gue rasain di dunia nyata. Itu juga alesan kenapa gue tukang ngeflood twitter. Yaoloh, demiTuhan kalo temen RL gue pengen nge unfol twitter gue gue nggak peduli daripada mereka pada ngomong gue mulu gitu 😦 gue nggak enak kalo mau ngunfoll 😦 oke. udah. move on aja lah~

Jadi fangirl bikin gue banyak info, banyak temen, english gue jadi meningkat yah dikit-dikit lah, gue jadi lebih sabar, lebih nggak gampang senggol bacok, lebih hati-hati sama orang. Intinya jadi fangirl bikin cara berpikir gue ningkat lah (?) ya itu menurut temen gue dan gue sih.

Gue seneng jadi fangirl. Gue bisa teriak-teriak di depan laptop. Bisa dapet ekstra kekuatan waktu nonton konser. Bisa ngelakuin hal gila. Bisa nangisin orang yang nggak dikenal. Bisa ngerelain pulang jam 7 malem dan kehujanan dan dapet marah tiap hari demi cari uang buat nonton konser. Gue bisa tahu sulitnya orang hidup kayak apa. Gue tahu busuknya orang kayak gimana. AAA pokoknya jadi fangirl itu membuka mata gue.

Ada temen gue yang pernah bilang dia mau berhenti fangirling. Dia bilang dia udah nggak kuat jadi fangirl. Tapi sebenernya di situlah asiknya fangirl. Kita bertahan terhadap hal yang kita yakini. Nggak ada hal lain yang dipegang kecuali keyakinan terhadap perasaan sayang kita terhadap idol itu. Siapa coba yang cukup bodoh stalking orang yang nggak pernah ketemu, nggak pernah dikenal, nggak pernah tahu kita tapi mau repot-repot peduli dengan mereka. Only fangirl. Jadi fangirl itu banyak cobaannya. Dicaci, dimaki, dibully. Banyak sebanyak bebek milik tetangga gue yang udah dijual. #nggakpenting #yaudahdiabaiinaja

Kalo suatu hari gue punya pacar. Gue mau pacar gue ngerti kalo gue itu Fangirl. Gue nggak akan lepas dari ngeidolain idola gue. Gue nggak akan berhenti bilang para om-om di laptop gue itu ganteng abis dan bikin gue mimisen. Gue nggak akan berhenti berteriak alay di konser. Gue nggak akan berhenti buat nangis nonton K-Drama. Gue nggak akan berhenti ngakak nonton Reality Show yang nggak gue ngertiin itu ngomong apa. gue nggak akan berhenti ngomongin hidup orang lain (baca: idol gue). Tapi sau hal yang harus dia tahu, kalo dunia fangirl dan RL gue itu berdampingan. Dan dia jodoh gue sementara bias adalah kekuatan hidup gue. Gue yakin, fangirl-fangirl lain di sana juga pengen ngomong ini ke pacarnya.

Mungkin ini dulu. Karena gue udah ngantuk dan udah dimarahin emak gue. PLIS. Jadi sampai jumpa di update lainnya.

MOAHHHHH

*PS: Kayaknya ini sindrom takut nggak bisa fangirlingan karena mau ujian /nangis/ /gamauditinggalchangmin/ /terusgimanadong/

Advertisements

6 thoughts on “Born To Be a Fangirl

  1. Hai…
    baru baca curhatan nya, kok kayaknya critanya sama kayak aku? tapi kalu dilihat dari tingkat levelnya, aku masih ‘sekedar’ fangirl.
    Kalau boleh nambahin pendapat, jadi fangirl itu keuntuntungannya kayak punya kekuatan tambahan buat ngadepin dunia nyata yang emang gak sama kayak dunia maya. Semacam nemuin sesuatu yang dapat membuat passion buat hidup semakin tinggi. ヾ(@°▽°@)ノ
    Meskipun saat ngrasain ada jutaan ton masalah dipunggungku, aku masih tetep bisa semangat saat mikirin bias ku dan all about ‘fangirling things’. kalu pun banyak orang yang bilang, aku lebai ato berulang kali mendengar temen2 ku menghela nafas lumayan panjang saat aku cerita soal berbagai tetek bengek fangirl, I don’t care. cause it’s me and i know nothing wrong to be a fangirl.
    udah, deh. Jadi curhat. :p
    senang bisa kenalan, n tahu kalau ada orang yang punya perasaan yang sama..

    thanks

    • haloo greene jadi inget sama pemerannya alice di twilight 😄
      makasih udah mampir, udah baca curhatan juga lagi. kok kamu bisa nemu sih :$
      ah, kamu juga ya? aku udah ngalamin dibully sejak SMP lho karena jadi fangirl.
      nggak papa kok, aku juga seneng kalo ada yang punya pengalaman. paling nggak, fangirl-fangirl di dunia ini jadi merasa tidak sendirian /halah/
      Nothing Wrong to be Fangirl. Aku suka kata-katamu itu <333333

  2. Hidup fangirl!!!
    Walaupun jd fangirl suka dianggap aneh ama orng sekitar di duani nyata,,,
    tpi it’s okeylah,,,nikmati saja,,,
    toss dulu dong sesama Changmin bias,,,

  3. curhatan ini kaya baca fanfic yg karakter utamanya saya sendiri /author menganga/
    bener kata author, fangirling itu bukan cuma suka terhadap sesuatu, tapi sebagai proses pendewasaan dan pemikiran juga. from immature to mature. from alay maksimal to alay minimal /apaan ini -_-)a
    tp sayangnya saya bukan fangirl yg bisa beli album biasnya setiap rilis, aplg album toho di jepang yg harganya bikin pengen jual rumah /lebay/ jadi intinya saya fangirl bokek /abaikan/
    dan suka sedih aja kalo ada orang yg menilai loyalitas fangirl dr pembelian album ;_;

    sekian curhatan saya, maaf gajelas 🙂

    • hi nice to meet you here!
      emang bener sih sebenernya kalau album itu tanda kesetiaan. tapi ada banyak cara lain kok buat dukung mereka. akhir-akhir ini terus terang aja, saya malah males spazzing karena rl sedang sibuk tapi nggak menurunkan kadar cinta saya pada om om itu /lho
      semangat ya, pasti akan ada saat cinta tulus kamu buat mereka terbayar 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s